Home ยป Selamat Tinggal, Thiago Silva: Bek Legendaris Yang Mustahil Tergantikan Di Chelsea

Selamat Tinggal, Thiago Silva: Bek Legendaris Yang Mustahil Tergantikan Di Chelsea

Bek veteran asal Brasil ini telah mengonfirmasi bahwa ia akan meninggalkan The Blues pada akhir musim, namun warisannya sangat luar biasa.

“Chelsea sangat berarti bagi saya. Saya datang ke sini dengan niat hanya bertahan selama satu tahun dan akhirnya menjadi empat tahun.” Demikian pengakuan jujur Thiago Silva sambil menahan air mata saat mengumumkan akan meninggalkan Chelsea musim panas ini.

Didatangkan dengan kontrak satu tahun, ia pada akhirnya bertahan empat tahun dan bakal pergi sebagai legenda klub dengan medali pemenang Liga Champions di lemari trofinya. Tampaknya kembali ke tanah airnya, Brasil, menjadi opsinya.

Bisa ditebak, pemain berusia 39 tahun ini telah menjadi teladan profesional di dalam dan di luar lapangan, dengan keterampilan kepemimpinan alaminya yang sangat berharga dalam periode pergolakan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Stamford Bridge. Chelsea belum melewati masa sulit ini, namun dia telah memainkan peran penting dalam menghadapi masa terburuknya.

Meski kiprahnya di klub patut dirayakan, Chelsea kini punya tugas berat untuk menggantikan seseorang yang tak tergantikan; seorang legenda klub dan bek level top yang bakal pergi secara gratis.

Terlepas dari kualitasnya, tidak ada yang bisa meramalkan bagaimana karier Silva di Chelsea pada akhirnya akan berjalan. Berdasarkan pengakuannya sendiri, dia hanya berniat tinggal selama satu tahun.

Setelah dilepas begitu saja oleh Paris Saint-Germain pada tahun 2020 setelah delapan tahun mengabdi, The Blues โ€“ dengan manajer saat itu, Frank Lampard, mendorong kesepakatan tersebut โ€“ mengambil risiko yang diperhitungkan pada pemain agen bebas berusia 34 tahun itu; mengingat kualitas dan pengalamannya, tentunya dia akan memiliki performa yang baik untuk satu musim yang layak, bukan?

Dapat dimengerti bahwa bek veteran ini hanya diberikan kontrak berdurasi 12 bulan yang diperkirakan akan menjadi keputusan sementara setelah mereka menolak untuk membelanjakan uang untuk mendatangkan bek yang lebih muda karena memilih menghabiskan uang untuk merekrut penyerang seperti Kai Havertz dan Timo Werner.

Empat tahun dan 151 penampilan, Silva bersiap untuk hengkang setelah menjadi andalan lini belakang The Blues selama itu, dan Squawka secara statistik menyebut dia sebagai salah satu bek tengah terbaik di Liga Primer sejak kedatangannya, kedua setelah pemain andalan Liverpool, Virgil van Dijk, pemain yang telah bermain 1.800 menit atau lebih.

Dia telah membentuk ikatan yang tidak dapat dipatahkan dengan pendukung setia Stamford Bridge dalam periode yang naik turun, baik oleh masalah di luar lapangan maupun kinerja buruk yang buruk di dalam lapangan. Seorang ahli sejati dalam seni membuat tugas-tugas pertahanan yang biasanya buruk menjadi indah, hubungan itu telah ditempa melalui sapuan garis gawang yang tak terhitung jumlahnya, sekian tekel yang sempurna, blok-blok dengan waktu yang sangat sempurna dan sundulan yang tidak terbatas, serta pemahaman yang jelas tentang apa itu pertahanan.

Di samping semua itu, tentu saja, ia menorehkan namanya dalam dongeng Chelsea pada malam yang menentukan di Porto pada tahun 2021.

Warisan Silva bisa dibilang sudah terjamin meski dia tidak akan bersama Chelsea lagi, namun ia akan dikenang sebagai legenda klub setelah menambahkan medali juara Liga Champions yang sulit diraih ke dalam koleksi pribadinya di akhir musim debutnya.

Meskipun ia berjuang dengan cedera yang terlalu dini, Silva adalah sosok kunci dari tim asuhan Thomas Tuchel, berada di tengah formasi tiga bek saat mereka melewati babak sistem gugur Liga Champions, mengalahkan tim-tim seperti Atletico Madrid, Porto dan Real Madrid dalam perjalanan ke final.

Setahun setelah menderita kekalahan di tangan Bayern Munich di final bersama PSG, dengan Tuchel sebagai manajernya saat itu, Silva memiliki peluang lain โ€“ meskipun Chelsea jelas-jelas tidak diunggulkan melawan raksasa Manchester City asuhan Pep Guardiola.

Chelsea, tentu saja, menantang segala rintangan tersebut – tapi nama Silva tidak menjadi sorotan saat pertandingan berakhir; dalam nasib yang kejam, bek yang putus asa itu terpaksa keluar lapangan karena cedera pada menit ke-39, dengan Havertz mencetak gol kemenangan tiga menit kemudian.

Namun demikian, ini adalah hasil dari kerja kerasnya selama lebih dari satu dekade di puncak kompetisi Eropa, saat ia menambahkan mahkota Liga Champions ke dalam daftar panjang penghargaan pribadinya dan memperkuat ikatan abadinya dengan penggemar, yang telah menyanyikan lagunya. dengan nyanyian ‘Dia datang dari PSG, untuk memenangkan Liga Champions’ sejak saat itu.

Apa jadinya Chelsea tanpa pemain veteran berusia 39 tahun itu? Itu tidak pantas untuk dipikirkan. Klub ini telah, dan bahkan masih, melalui periode pergolakan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dimulai lebih dari dua tahun lalu ketika Roman Abramovich terpaksa menjual klub tersebut karena sanksi pemerintah.

Pemilik baru membawa kekacauan, namun Silva tetap konsisten dan berdiri sebagai pilar kepemimpinan di dalam dan di luar lapangan seiring dengan perubahan besar-besaran yang terjadi di ruang ganti.

Dia telah terang-terangan mengkritik cara konsorsium Todd Boehly-Clearlake yang sembarangan dalam menjalankan klub, dengan mengatakan setelah pemecatan Graham Potter tahun lalu: “Saya pikir langkah pertama telah diambil, langkah yang salah, namun sudah dilakukan. Kami tidak bisa menyalahkan para manajer jika kami tidak bertanggung jawab. itu tidak sesuai dengan kapasitas skuad.”

Ia bahkan meramalkan bahwa Chelsea akan terus menghadapi masalah musim ini sebagai akibat dari kekacauan tersebut: “Beberapa orang tidak bisa masuk skuad, kami mendatangkan delapan pemain di bulan Januari, kami harus berhenti dan menyusun strategi, jika tidak, musim depan kami bisa melakukan kesalahan yang sama. Semua orang terlalu banyak berbicara tentang penggantian manajer.”

Silva dihormati di antara anggota skuad Chelsea lainnya, sama seperti dia di seluruh dunia, dan dilaporkan bahwa Mauricio Pochettino telah memintanya untuk berbicara kepada rekan satu timnya yang tidak berpengalaman dalam beberapa kesempatan musim ini, termasuk saat jeda pertandingan melawan Aston Villa sebelum kebangkitan mereka di babak kedua yang menarik menyelamatkan hasil imbang 2-2.

Yang agak mengkhawatirkan adalah ketika transisi mereka berlarut-larut, Chelsea harus menghadapi kenyataan hidup tanpa Silva musim panas ini, dan setiap pengambil keputusan mereka yang memiliki akal sehat akan tahu bahwa dia tidak tergantikan.

Bukan berarti Chelsea tidak punya banyak bek tengah; setelah menghabiskan banyak uang dalam beberapa tahun terakhir, mereka masih memiliki Axel Disasi, Benoit Badiashile dan Wesley Fofana, serta produk akademi Levi Colwill dan Trevoh Chalobah.

Namun, meski Disasi tampil baik di musim debutnya, Badiashile tampil tidak menentu dan Fofana dilanda cedera, sementara Colwill memiliki masalah kebugarannya sendiri dan Chalobah diperkirakan akan dijual musim panas ini demi keuntungan dan menyeimbangkan pembukuan.

Silva tidak hanya akan meninggalkan lubang besar, tapi kepergiannya juga kemungkinan akan memicu restrukturisasi dan potensi perombakan barisan pertahanan Chelsea – sesuatu yang pasti akan memakan banyak biaya. Tidak mungkin menggantikan kualitas, kepemimpinan, dan pengalamannya.

Perpisahan Silva yang penuh air mata kepada Chelsea merupakan bukti rasa saling mencintai dan menghormati antara dirinya dan klub sepakbola secara keseluruhan, dan mencerminkan karakter pria tersebut. Terlepas dari sikapnya yang tegas dalam pertandingan, ia selalu mengungkapkan isi hatinya dan jelas disayangi oleh basis penggemar yang langsung menyambutnya ke Stamford Bridge dengan teriakan ‘Oh Thiago Silva’.

Dalam pesan emosional kepada klub dan pendukungnya, Silva mengatakan: “Saya pikir dalam segala hal yang saya lakukan di sini selama empat tahun, saya selalu memberikan segalanya. Namun, sayangnya, segala sesuatu memiliki awal, pertengahan, dan akhir. Ini adalah sebuah cinta yang tak terlukiskan. Saya hanya bisa mengucapkan terima kasih. Saya mulai merasakan banyak kasih sayang dan rasa hormat atas cerita saya dan awal saya di sini, itu bahkan terus tumbuh semakin besar. Tapi sekali Biru, selalu Biru.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *