Rekor Manchester United ‘Patah’ Usai Kalah di Final Piala FA

manchester-united-kalah

Goalmedia.co – Kalah di final Piala FA dari rival Manchester City bukanlah final musim yang diimpikan Manchester United, dan manajer Erik ten Hag mengatakan timnya hancur setelah kalah 2-1 kemarin.

Final Piala FA pertama antara kedua tim Manchester berakhir dengan trofi menuju ke sisi biru kota.

“Kami hancur, tentu saja kecewa,” kata Ten Hag.

“Jadi itu sulit. Tapi saya bangga dengan tim saya.”

United merebut Piala Carabao pada akhir Februari dan pada satu titik menggoda dengan keunggulan Liga Premier, yang mengarah ke pembicaraan tentang potensi treble domestik di musim debut yang fantastis untuk ten Hag.

Sementara United finis ketiga di Liga Premier, manajer mereka menyimpulkan musim itu sukses.

“Kami mengalami musim yang fantastis,” kata ten Hag.

“Lebih dari yang bisa kita bayangkan di awal. Kami finis ketiga, lolos ke Liga Champions dan kami memenangkan trofi dan mencapai final lainnya. Saya sangat senang dengan tim saya.”

United bisa saja mematikan harapan City untuk menjadi tim Inggris kedua yang menyelesaikan treble mengangkat trofi Liga Premier, Piala FA, dan Liga Champions di musim yang sama.

Sebaliknya, hasil kemarin berarti bahwa City kini tinggal satu kemenangan lagi untuk meniru prestasi United tahun 1999 yang dicapai di bawah pengawasan Alex Ferguson.Ten Hag tidak senang kemarin dengan kebobolan dua gol “lunak” dari Ilkay Gundogan, yang mencetak keduanya dengan tendangan voli kaki kiri, termasuk yang pertama hanya 12 detik setelah kickoff.“Tapi kami berjuang sendiri (ke dalam) permainan,” kata manajer Belanda itu.“Ada semangat yang luar biasa. Kami sangat sulit dikalahkan dan saya pikir juga pada akhirnya kami bisa menyamakan kedudukan.”

Bruno Fernandes mencetak satu-satunya gol United dari titik penalti.

Setelah Gundogan membawa City kembali unggul, United menekan untuk menyamakan kedudukan di menit-menit terakhir, termasuk kemelut mulut gawang di masa injury time.

“Kami ingin mengakhiri musim dengan cara yang berbeda, itu tidak mungkin tetapi kami sadar bahwa kami telah membuat langkah yang tepat untuk masa depan musim ini,” kata Fernandes.

“Jelas kami memulai permainan dengan cara yang sangat buruk. Tapi kami kembali ke permainan. Saya pikir di babak pertama kami memiliki mantra yang sangat bagus pada bola. Setelah kami mencetak gol kami, kami memiliki beberapa serangan balik dan peluang di mana kami bisa mencetak gol,” tambahnya.

“Di babak kedua lagi, kami kebobolan gol awal, gol luar biasa lainnya dari Gundo. Setelah kami masih memiliki beberapa peluang di mana kami bisa mencetak gol tetapi kami tidak melakukannya dan City pantas menang.”

Dengan musim di belakang mereka, sepuluh Hag ditanyai tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

“Saya hanya punya satu rencana dan itu adalah untuk meningkatkan klub ini.”

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *