Presiden Barcelona Joan Laporta Didakwa Lakukan Suap Dalam ‘Kasus Negreira’

Barcelona sedang diselidiki atas “penyuapan aktif” karena dugaan pembayaran yang dilakukan kepada mantan wakil presiden wasit Enriquez Negreira.

Klub dikatakan telah mulai melakukan pembayaran kepada Negreira dari 2001 hingga 2007, tapi undang-undang pembatasan atas dugaan pelanggaran tersebut telah berakhir.

Sejauh ini, tim Camp Nou telah diselidiki atas total 33 pembayaran senilai €1,6 juta yang dilakukan kepada sebuah perusahaan yang dimiliki Negreira antara 2016 dan 2018.

Namun, penyelidikan dapat diperpanjang hingga 2008, sekitar masa jabatan pertama Laporta sebagai presiden Barcelona.

Laporta kini telah terlibat dalam skandal ini bersama mantan presiden Barca, Sandro Rosell dan Josep Maria Bartomeu, serta mantan direktur, Oscar Grau dan Albert Soler.

Hakim Joaquin Aguirre telah menyatakan bahwa ada “lebih dari cukup indikasi bahwa Laporta melakukan tindakan yang sama dengan presiden-presiden sebelumnya,” yaitu membayar “sejumlah besar uang” kepada Negreira.

Menurut El Mundo, undang-undang pembatasan waktu untuk kasus-kasus semacam itu berakhir pada saat pembayaran terakhir dilakukan, yang akan terjadi pada musim panas 2018.

Sebagai wakil presiden Komite Teknis Wasit (CTA) Federasi Sepakbola Kerajaan Spanyol (RFEF), Negreira dianggap sebagai pejabat publik sehingga undang-undang pembatasan untuk kejahatan penyuapan berkelanjutan adalah 15 tahun. Dengan demikian, ia dan putranya menghadapi hukuman untuk kasus yang terjadi sejak 2003.

Namun, untuk Laporta dan rekan-rekannya sesama pejabat Barcelona, periode yang dapat mereka hukukan hanya sepuluh tahun, yang berarti penyelidikan dapat menyelidiki insiden yang dimulai dari 2008 hingga dugaan pembayaran terakhir pada 2018.

“Terbukti bahwa pembayaran dilakukan selama sekitar 18 tahun dan jumlahnya meningkat dari tahun ke tahun,” kata hakim. “Terbukti bahwa Enriquez Negreira berhenti menerima uang dari FC Barcelona setelah dia berhenti dari posisinya sebagai wakil presiden CTA pada 2018.

“Terbukti bahwa Enriquez Negreira yang diselidiki mengirim burofax (komunikasi bisnis) ke FC Barcelona yang merujuk pada penyebaran kemungkinan penyimpangan yang dia ketahui dan yang akan berdampak serius pada FC Barcelona.”

Pembayaran itu dikatakan telah meningkat dari €70.000 euro awal menjadi €700.000 per tahun selama 18 tahun hingga Negreira mengundurkan diri dari CTA, dan hakim menuduh bahwa klub tersebut akan mendapatkan perlakuan istimewa dari para pejabat.

Ia menambahkan: “Dengan deduksi logis, pembayaran yang dilakukan FC Barcelona memenuhi kepentingan klub mengingat durasi dan peningkatan tahunan. Dari sini juga dapat disimpulkan bahwa pembayaran tersebut menghasilkan efek arbitrase yang diinginkan FC Barcelona, sedemikian rupa sehingga pasti ada ketidaksetaraan dalam perlakuan dengan tim lain dan akibatnya korupsi sistemik dalam arbitrase Spanyol secara keseluruhan, yang tidak berarti bahwa setiap wasit korup, tapi itu berarti sekelompok dari mereka.”

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *