Home ยป Mbappe datang, Vinicius tertendang

Mbappe datang, Vinicius tertendang

Vinicius Junior harus mempertimbangkan transfer setelah diperlakukan seperti sebuah aset tak berharga di Real Madrid, karena kabar kedatangan Mbappe.

“Luar biasa bagaimana ia membuat para pemain bertahan merasa takut, betapa mudahnya ia menggiring bola dengan berbagai cara. Ketika dia memiliki lebih banyak konsistensi dengan penyelesaian akhirnya, dia akan menjadi Dewa sepak bola.”

Mantan gelandang Real Madrid, Guti, menempatkan Vinicius Jr di atas Kylian Mbappe sebagai penyerang terbaik di sepak bola Eropa saat berbicara dengan El Chiringuito pada April tahun lalu, yang membuat beberapa orang terheran-heran. Bagaimanapun, Mbappe mengakhiri musim 2022-23 dengan 41 gol untuk Paris Saint-Germain, termasuk tujuh gol dalam delapan penampilan di Liga Champions, dan menambahkan satu gelar Ligue 1 ke dalam koleksi trofinya.

Namun, Vinicius mengoleksi 44 gol, total gol terbaik dalam kariernya, meskipun bermain di tim Madrid yang mengalami “mabuk berat” secara kolektif setelah meraih gelar ganda La Liga dan Liga Champions pada 2021-22. Pasukan Carlo Ancelotti memang berhasil meraih lebih banyak trofi dalam bentuk Copa del Rey, tetapi Barcelona pada akhirnya menjatuhkan mereka dari posisi mereka sebagai tim terbaik di Spanyol, dan mereka dipermalukan oleh Manchester City di semifinal Liga Champions.

Los Blancos mungkin tidak akan melaju sejauh ini jika bukan karena Vinicius, yang mencatatkan tiga gol dan empat asis dalam kemenangan babak 16 besar dan perempat final atas Liverpool dan Chelsea.Sebaliknya, Mbappe menghilang saat PSG kembali tersingkir di babak sistem gugur pertama di tangan Bayern Munich.

Cedera telah menghambat perkembangan Vinicius musim ini, tetapi dia telah menjadi penentu sekali lagi sejak kembali bermain di awal tahun, terutama mencetak hat-trick yang menakjubkan dalam kemenangan final Supercopa Real atas Barca. Klaim Guti sebagai “Dewa sepak bola” tidak akan terlihat mengada-ada bagi siapa pun yang menyaksikan pemain asal Brasil ini meneror pertahanan Blaugrana pada malam istimewa di Arab Saudi, dengan pengambilan keputusannya di sepertiga akhir tanpa cela selama 90 menit.

Namun, telah dilaporkan secara luas bahwa Real siap untuk mengundang penawaran untuk Vinicius untuk akhirnya mendanai kesepakatan untuk Mbappe di musim panas – setelah mengejar tanda tangan pemain PSG selama tiga tahun. Sederhananya: Vinicius layak mendapatkan apresiasi yang jauh lebih besar, dan akan lebih bijaksana untuk menjajaki transfer, karena sudah jelas dia tidak akan pernah mendapatkannya di Santiago Bernabeu.

‘Pemain tidak boleh arogan’

Yang luar biasa, penampilan Vinicius di Real musim lalu tidak membuatnya masuk dalam 12 nominasi terakhir untuk penghargaan Pemain Terbaik Pria FIFA 2023. Fakta bahwa pemain berusia 23 tahun itu tidak menerima pengakuan yang layak dari rekan-rekannya hanya menunjukkan betapa dia kurang dihargai.

“Vinicius menangis di ruang ganti,” canda Ancelotti ketika ditanyai tentang daftar tersebut. “Saya bertanya kepadanya ‘apa yang terjadi’, dan dia berkata: ‘Mereka tidak memasukkan saya ke dalam daftar ini’. Dia menangis selama tiga atau empat jam dan kami tidak bisa membuatnya berhenti.”

Sang pemain timnas Brasil jelas tidak menunjukkan rasa frustasi di permukaan, namun Ancelotti mungkin terlalu cepat untuk mengabaikan arti penting dari cibiran tersebut mengingat berapa kali dia telah cedera dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun muncul sebagai anggota paling penting dalam skuat Real, media Spanyol enggan memberikan Vinicius pujian yang seharusnya, dan dia pasti merasa seperti sedang bertarung dalam sebuah pertarungan yang tidak bisa dimenangkan.

Dalam menghadapi pelecehan rasis yang sering terjadi dan menjijikkan, Vinicius telah dicap sebagai penjahat, dituduh membuat para penggemar dan lawannya marah dengan gaya permainannya yang flamboyan dan kepribadiannya yang blak-blakan, alih-alih mendapat dukungan yang layak.”Para pemain harus menjadi profesional yang baik dan mereka tidak boleh bersikap arogan,” ujar Alberto Nunez Feijoo, presiden Partai Rakyat di Spanyol, setelah Vinicius menjadi sasaran nyanyian monyet pada laga melawan Valencia bulan Mei lalu.

Madrid selalu membela Vinicius dalam masalah ini, dan Ancelotti bersikeras bahwa ada “masalah rasisme” yang lebih luas di Spanyol, tetapi para petinggi klub juga sangat menyadari publisitas negatif yang ditimbulkannya. Menurut SPORT, Florentino Perez menganggap Mbappe sebagai pemain depan yang lebih cocok untuk Real daripada Vinicius, yang disebut-sebut membuat sang presiden klub berpikir keras dengan cuitan “begitulah cara saya melakukannya di pantai Copacabana” setelah berhasil lolos dari handball untuk mencetak gol dalam kemenangan kontroversial atas Almeria akhir pekan lalu.

Bakat unik Vinicius tidak dihargai setinggi yang seharusnya di Bernabeu di tengah-tengah semua kebisingan di luar. Dia menjadi berita utama atas apa yang terjadi di luar lapangan daripada di dalam lapangan, dan untuk alasan tersebut, sepertinya Madrid memandangnya sebagai aset yang dapat dibuang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *